Agassi Moriand,

HAI - - HAI FILE -

“Dulu gue aslinya pembaca HAI. Nah, pas gue baca HAI, gue ngerasa kalau gue bisa kerja di HAI, gue bakalan keren banget. Dulu, sih, gue pertama kali, ngefans banget sama Om Daus (Firdaus Fadlid, RED), gue suka foto-fotonya dan gue mikir, dia bisa foto-foto artis dan dimuat. Kalau gue sampe bisa foto artis juga, dan foto gue dimuat di majalah HAI, gue bakalan keren. Terus, dulu ada program reporter experience, gue kepilih lah buat ikutan, ngeliput JakCloth.

Dari sana, gue masuk ke HAI, tapi nggak jadi fotografer, malah jadi reporter. Gue beruntung, man, kalau gue nggak manfaatin, sayang banget. Dulu gue jadi pembaca, sekarang gue pengen lama di sini karena gue pengen nulis buat pembaca. Dulu gue ngefans banget sama Avenged Sevenfold, dan gue pikir kalau gue bisa foto sama dia, gue bakal keren. Akhirnya kesampean, lah, Januari 2015 lalu, gue dapet kesempatan buat foto dan wawancara mereka. Ngerasa keren banget tuh bisa ketemu Avenged Sevenfold. Intinya, dengan HAI, yang cakupan pembahasannya banyak, gue bisa liputan ke semuanya kan, ngebuka jalan gue buat ketemu sama orang-orang baru. HAI itu ibarat tempat

gue belajar sekaligus main!”

Awalnya aku mah cuma siswi SMA biasa aja, nggak kepikiran sama sekali bisa jadi kayak sekarang. HAI lah yang membuat aku bisa berkarier di industri hiburan. Exposure-nya gede banget, yang tadinya kenal aku cuma tementemen dan keluarga jadi dikenal banyak orang dan beberapa production house.

Sekarang aku berkarier jadi pemeran di beberapa judul FTV, sinetron, dan main di film layar lebar juga . Pokoknya, HAI means a lot for me, nggak ada kata lain yang bisa aku ucapin selain terima kasih karena telah mempromosikan aku. Oh iya, happy birthday juga buat HAI, sukses terus, temukan terus talenta-talenta di luar sana!

Newspapers in Indonesian

Newspapers from Indonesia

© PressReader. All rights reserved.