/ TJ DOKTER

Bisakah Perempuan Menyusui Tanpa Kehamilan?

Intisari - - News - dr. Agung Witjaksono, SpOG Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan, RSIA Kemang-Kemang Medical Care, Jakarta

Pertanyaan:

Dok, apakah perempuan yang tidak pernah hamil dan melahirkan bisa mengeluarkan ASI dan menyusui? Sekar, di Jakarta

Jawaban:

Sejatinya, menyusui dan kehamilan adalah satu paket yang tidak terpisahkan. Memasuki 28 minggu waktu kehamilan, tubuh secara alami sudah melakukan proses persiapan produksi air susu ibu (ASI). Sehingga ketika persalinan, saat plasenta sudah lepas, tubuh akan bereaksi untuk mengeluarkan ASI. Selama tiga hari pertama, ASI yang keluar belum banyak. Biasanya disebut dengan kolostrum yang hanya dikeluarkan setetes demi setetes dari payudara ibu.

Namun bagaimana dengan seorang ibu yang belum pernah hamil dan melahirkan? Katakanlah ia merupakan ibu yang mengadopsi anak, bisakah ia menyusui bayi yang tidak dilahirkannya?

Kabar baiknya adalah bisa. Karena hormon yang mendukung produksi ASI adalah hormon prolaktin dan oksitosin. Apalagi hormon oksitosin ( love hormone), memegang peranan penting dalam proses produksi ASI dan menyusui. Coba perhatikan ibu baru melahirkan yang menyusui bayinya, semakin kuat tekad dan kasih sayangnya pada anak, maka semakin lancar produksi ASI-nya.

Karena itu, seorang ibu yang ingin menyusui anak yang tidak dilahirkannya, tetap bisa mengeluarkan ASI dan menyusui.

Namun, prosesnya tidak senatural ibu yang melahirkan bayinya sendiri. Biasanya membutuhkan waktu yang lebih lama seiring dengan peningkatan hormon.

Agar ibu tersebut bisa memproduksi ASI dan menyusui, perlu dibantu dengan intervensi obat-obatan. Dengan obat-obatan tersebut, hormon kewanitaan yang diperlukan untuk memproduksi ASI bisa ditingkatkan.

Di zaman modern dengan berbagai teknologi medis ini, persoalan ASI dan menyusui sebetulnya sudah lebih mudah diatasi. Puting payudara ibu yang rata saja, kini bisa disiasati. Dalam hal ini, bantuan dari ahli laktasi akan sangat membantu setiap ibu yang ingin memberikan ASI terbaik. Baik bayi yang dilahirkannya sendiri maupun tidak.

Selain obat-obatan, faktor yang paling mempengaruhi agar bisa menyusui bayi adalah faktor kedekatan dan kasih sayang. Walau belum keluar susu, rangsangan dari isapan bayi pada puting payudara juga membantu. Sehingga walaupun pada awalnya si ibu tidak mengeluarkan ASI dan membiarkan bayinya hanya mengisap puting payudaranya secara teratur dalam jangka waktu yang panjang, lama-kelamaan ASInya bisa keluar.

Faktor yang paling mempengaruhi agar bisa menyusui bayi adalah faktor kedekatan dan kasih sayang.

Sama halnya seperti seorang nenek yang menyusui cucunya sendiri. Biasanya hal ini terjadi pada seorang nenek yang tidak tega membiarkan cucu menangis karena kelaparan, sedangkan ibunya sibuk bekerja misalnya. Kebiasaan bayi yang meng- empeng puting payudara neneknya bisa merangsang produksi ASI dari si nenek. Akhirnya bayi bisa mendapat ASI dari neneknya. Itulah sebabnya seperti yang dikatakan tadi, love hormone memegang peranan yang sangat penting untuk menyusui.

Newspapers in Indonesian

Newspapers from Indonesia

© PressReader. All rights reserved.