Ganjar Hadir, Keponakan Setnov Mangkir

Sidang Lanjutan Korupsi E-KTP

Jawa Pos - - Jawa Pos -

JAKARTA – Satu per satu namanama besar yang diduga menikmati aliran uang korupsi proyek kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) kembali memberikan keterangan di persidangan. Setelah mantan Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi, kemarin (13/10) jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menghadirkan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo

Ganjar sebelumnya juga pernah menjadi saksi di sidang dalam kasus yang sama pada 30 Maret lalu. Hanya, saat itu dia dihadirkan sebagai saksi untuk terdakwa mantan Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kemendagri Irman serta Direktur Pengelolaan Informasi Administrasi Kependudukan (PIAK) Sugiharto.

Nah, kemarin Ganjar diundang sebagai saksi terdakwa Andi Agustinus alias Andi Narogong. Andi diduga sebagai orang dekat Ketua DPR Setya Novanto (Setnov) yang mengoordinasi praktik bagi-bagi uang untuk anggota dewan. Uang tersebut ditengarai diberikan untuk memuluskan pembahasan anggaran e-KTP di Komisi II DPR pada 2010. Ganjar waktu itu menjabat wakil ketua komisi II.

Ganjar mengaku tidak kapok kembali diminta jaksa KPK memberikan keterangan sebagai saksi sidang e-KTP. Menurut politikus PDIP tersebut, sudah seharusnya warga negara menghormati proses hukum. Termasuk memberikan keterangan di hadapan majelis hakim. ”Masak warga negara dipanggil (sebagai saksi sidang, Red) nggak datang?” ucap Ganjar di sela-sela skors sidang.

Sebagian besar keterangan Ganjar hampir sama dengan yang pernah disampaikan sebelumnya. Dia diminta bersaksi soal proses penganggaran proyek e-KTP di komisi II. Ganjar mengatakan, belum ada pertanyaan-pertanyaan baru dari hakim dan jaksa KPK. ”Jadi, saya mengulang saja (seperti di sidang sebelumnya, Red). Sudah saya buka semua, kan?” ujarnya.

Ganjar memang disebut-sebut jaksa KPK menerima uang USD 520 ribu atau Rp 7,2 miliar. Di sidang sebelumnya, Ganjar berkali-kali membantah indikasi penerimaan itu. Dia mengaku sama sekali tidak kecipratan distribusi uang yang berhubungan dengan proyek e-KTP senilai Rp 5,9 triliun. ”Saya nggak tahu,” katanya. Namun, Ganjar tidak menampik bahwa dirinya pernah ditawari uang oleh Mustoko Weni. Hanya, dia tidak menerimanya. Ganjar juga tidak tahu-menahu apakah uang tersebut berkaitan dengan ijon proyek e-KTP yang dikoordinasi Andi Narogong. ”Cuma ditawarin (Mustoko Weni, Red). ’Ini jatahmu, Dik’ (kata Mustoko). Saya bilang, aku gak usah, peken (ambil saja),” ungkapnya.

Selain menghadirkan Ganjar di persidangan, KPK memanggil saksi di penyidikan e-KTP dengan tersangka Anang Sugiana Sudiharjo. Antara lain mantan Sekretaris Jenderal Kemendagri Diah Anggraeni dan keponakan Setnov, Irvanto Hendra Pambudi Cahyo. Sayang, Irvanto memilih mangkir dari pemeriksaan tersebut.

”Penyidik belum dapat informasi soal ketidakhadirannya (Irvanto, Red),” kata Plh Kepala Biro Humas KPK Yuyuk Andriati. Selain Irvanto, saksi yang tidak hadir adalah Yu Bang Tjhiu alias Mony, seorang pengusaha.

Sementara itu, desakan agar KPK segera menerbitkan surat perintah penyidikan (sprindik) baru untuk Setnov terus mengalir. Salah satunya datang dari mahasiswa Universitas Indonesia (UI). Mereka berorasi di depan gedung KPK di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, kemarin. Para mahasiswa tersebut membawa properti seperti poster bertulisan kalimat sindiran terhadap Setnov.

Beberapa mahasiswa juga membawa gayung yang merepresentasikan alat sederhana untuk ”menciduk” Setnov. Mereka yakin Setnov terlibat dalam korupsi e-KTP yang merugikan keuangan negara Rp 2,3 triliun tersebut. Karena itu, para mahasiswa tersebut mendesak lembaga antikorupsi kembali menyeret Setnov sebagai tersangka. (tyo/c9/ang)

Newspapers in Indonesian

Newspapers from Indonesia

© PressReader. All rights reserved.