Terkini! Kemajuan Pengobatan Kanker

Hidup Sehat - - DAFTAR ISI -

Tentu

hal yang sangat mencemaskan, dan menakutkan, jika seorang pasien didiagnosa dokter bahwa menderita Kanker. Sebab kanker merupakan penyakit yang sangat ditakuti. Bahkan bisa divonis kematian jika sudah berada di stadium lanjut.

Namun sebenarnya Kanker dapat diobati dengan berbagai jalan terapi, seperti pembedahan, kemoterapi, terapi radiasi, imunoterapi, dan terapi antibodi monoklonal. Pilihan terapi tergantung pada lokasi dan stadium tumor dan tahap penyakit, serta keadaan umum pasien. Sejumlah pengobatan kanker dewasa ini dalam tahap pengembangan dan sedang diuji coba di laboratorium.

Secara prinsip, dasar pengobatan kanker adalah menghilangkan sel-sel kanker tanpa merusak tubuh. Biasanya, hal ini dapat dilakukan dengan operasi, tetapi kecenderungan kanker untuk menyerang jaringan yang berdekatan atau menyebar ke tempat yang jauh dengan metastasis menyebabkan berkurangnya efektivitas pengobatan. Demikian pula kemoterapi dan radioterapi dapat memiliki efek negatif pada sel normal.

Dalam upaya perawatan penderita Kanker, dewasa ini telah berkembang beberapa jenis perawatan, seperti operasi, terapi radiasi, kemoterapi, target terapi, imunoterapi, terapi hormonal, inhibitor angiogenesis, perawatan paliatif, dan tetapi gen.

Pengobatan kanker mengalami perubahan yang evolusioner sebagai pemahaman tentang proses biologis yang mendasari terjadinya kanker. Operasi pengangkatan tumor telah didokumentasikan di Mesir kuno, terapi hormon dikembangkan pada tahun 1896, dan terapi radiasi dikembangkan pada tahun 1899. Kemoterapi, imunoterapi, dan terapi bertarget baru adalah produk dari abad ke-20.

Sebagai informasi baru tentang biologi kanker muncul, pengobatan akan dikembangkan dan dimodifikasi untuk meningkatkan efektivitas, tingkat ketelitian yang

tinggi, serta ukuran kemampuan bertahan hidup, dan memperbaiki kualitas hidup penderita.

PERKEMBANGAN PENGOBATAN KANKER

Dewasa ini, para ilmuwan dan dokter berusaha secara maksimal untuk menemukan obat dan teknik pengobatan kanker yang baik, serta meminimalisasi berbagai efek samping dari pengobatan tersebut. Beberapa pengobatan kanker dewasa ini dapat dijelaskan sebagai berikut:

A). BEDAH

Secara teori, kanker non-hematologi dapat disembuhkan jika seluruhnya diangkat lewat operasi, tetapi hal ini tidak selalu mungkin. Bila kanker telah menyebar ke bagian lain dalam tubuh sebelum operasi, sehingga pengangkatan lewat bedah lengkap biasanya tidak memungkinkan. Secara biologi, kanker merupakan tumor yang tumbuh secara lokal, kemudian menyebar ke berbagai bagian tubuh lainnya, melewati kelenjar getah bening yang disebut Metastasis.

Beberapa contoh prosedur bedah untuk kanker, misalnya mastektomi untuk kanker payudara, prostatektomi untuk kanker prostat, lobuktomi untuk kanker paru-paru. Tujuan dari operasi ini dapat berupa menghilangkan tumor, atau seluruh organ. Sel kanker tunggal tidak terlihat dengan mata telanjang, namun dapat tumbuh kembali menjadi tumor baru, proses ini disebut (Relapses) kekambuhan. Berdasarkan hal tersebut, ahli patologi akan memeriksa spesimen bedah untuk menentukan apakah jaringan sehat histology tersebut jinak, normal atau ganas, sehingga mengurangi kemungkinan menetapnya sel-sel kanker mikroskopis yang tersisa pada pasien. Selain pengangkatan tumor primer, operasi seringkali dibutuhkan untuk menghilangkan secara total, sehingga perlu untuk dipastikan luasnya penyakit dan apakah telah menyebar ke kelenjar getah bening regional. Stadium penyakit merupakan penentu utama prognosis dan kebutuhan terapi adjuvan.

B). TERAPI RADIASI

Terapi radiasi adalah penggunaan radiasi pengion untuk membunuh sel kanker dan tumor menyusut. Terapi radiasi dapat diberikan secara eksternal melalui sinar radioterapi eksternal (EBRT) atau internal melalui brachytherapy. Efek dari terapi radiasi bersifat lokal dan terbatas pada daerah yang dirawat. Terapi radiasi melukai atau menghancurkan sel-sel di daerah yang sedang ditangani dengan merusak materi genetik mereka, sehingga mustahil bagi sel-sel untuk terus tumbuh dan membelah. Dengan demikian diharapkan pasien bisa kembali pulih.

C). KEMOTERAPI

Kemoterapi adalah pengobatan kanker dengan obat (obat antikanker) yang dapat menghancurkan sel-sel kanker. Dalam penggunaan saat ini, istilah “kemoterapi” biasanya merujuk pada obat sitotoksik yang mempengaruhi secara cepat dalam pembelahan

sel pada umumnya. Obat kemoterapi mengganggu pembelahan sel dalam berbagai cara, misalnya dengan duplikasi DNA atau pemisahan kromosom yang baru terbentuk. Sebagian besar kemoterapi menggangu pembelahan sel yang tidak spesifik untuk sel-sel kanker, sehingga juga dapat menyerang sel-sel normal pada umumnya. Oleh karena itu, kemoterapi memiliki potensi untuk membahayakan jaringan sehat, terutama jaringan yang memiliki tingkat regenerasi yang tinggi (misalnya lapisan usus).

D). TERAPI SEL TARGET

Terapi sel target, mulai popular pada akhir tahun 1990an, telah memiliki dampak yang signifikan dalam pengobatan beberapa jenis kanker. Saat ini menjadi wilayah penelitian yang sangat aktif. Ini merupakan penggunaan agen khusus untuk protein yang diregulasi pada sel kanker. Molekul obat yang ditargetkan pada umumnya menghambat secara khusus, inhibitor domain enzimatik pada saat sel bermutasi, diekspresikan, atau protein dinyatakan kritis dalam sel kanker.

E). IMUNOTERAPI

Imunoterapi kanker mengacu pada strategi terapi yang dirancang untuk merangsang sistem kekebalan pasien untuk memerangi dan melawan tumor. Metode kontemporer untuk menghasilkan respon imun terhadap tumor termasuk immunotherapy untuk kanker kandung kemih, dan penggunaan interferon serta sitokin lain untuk merangsang respon kekebalan pada karsinoma sel ginjal dan pasien melanoma. Vaksin untuk menghasilkan respon imun spesifik adalah subjek penelitian intensif untuk sejumlah tumor, melanoma terutama ganas dan karsinoma sel ginjal.

F). TERAPI HORMONAL

Pertumbuhan beberapa jenis kanker dapat dihambat dengan memberikan atau memblokir hormon tertentu. Contoh umum tumor hormon-sensitif termasuk beberapa jenis kanker payudara dan prostat. Menghapus atau memblokir estrogen atau testosteron seringkali merupakan pengobatan tambahan yang penting. Pada kanker tertentu, pemberian agonis hormon, seperti progestogen memberikan manfaat yang besar.

G). ANGIOGENESIS INHIBITOR

Inhibitor angiogenesis mencegah pertumbuhan yang luas pada pembuluh darah (angiogenesis), sehingga tumor membutuhkan saturasi darah untuk bertahan hidup. Salah satu masalah utama dengan obat anti-angiogenesis adalah bahwa banyak faktor merangsang pertumbuhan pembuluh darah pada sel-sel normal atau kanker. Obat anti-angiogenesis hanya menargetkan satu faktor, sehingga faktor-faktor lain terus merangsang pertumbuhan pembuluh darah.

H). KONTROL GEJALA DAN PERAWATAN PALIATIF

Meskipun simptomatik atau mengontrol gejala kanker bukan merupakan pengobatan kanker, namun merupakan hal yang penting untuk meningkatkan kualitas hidup pasien kanker, dan memainkan peran penting dalam keputusan apakah pasien mampu menjalani perawatan lainnya. Misalnya nyeri akibat kanker dapat dikaitkan dengan kerusakan jaringan terus karena proses penyakit atau pengobatan (yaitu pembedahan, radiasi, kemoterapi). Dilanjutkan dengan pemberian obat penghilang sakit dan lain lain.

TERAPI DALAM TAHAP PENELITIAN

Kemajuan terbaru dalam teknologi genom dan penemuan informasi genomik yang berhubungan dengan kanker telah mempercepat konvergensi penemuan obat dan pelaksanaan kedokteran klinis. Sebagai contoh, kesuksesan menerjemahkan genomik kanker akan mempermudah terapi dan diagnostiknya, sehingga memperkuat potensi untuk pengobatan kanker. Sehingga dalam perspektif pada ilmuwan, menekankan pentingnya membangun relevansi biologis dari penemuan genom pada kanker dalam mewujudkan potensi klinis dalam pengobatan kanker yang lebih manjur dan berhasil.

Dalam uji klinis, juga disebut studi penelitian, menguji pengobatan baru pada pengidap kanker. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menemukan cara yang lebih baik untuk mengobati kanker dan membantu pasien kanker. Uji klinis menguji berbagai jenis pengobatan seperti obat baru, pendekatan baru untuk operasi atau terapi radiasi, kombinasi baru dari perawatan, atau metode baru seperti terapi gen.

Dewasa ini, salah satu terapi yang diharap menjadi primadona di masa depan adalah Gene Therapy (terapi gen), sehingga dapat secara spesifik melawan kanker. Kespesifikan dalam hal ini, bahwa terapi ini akan melawan secara spesifik sel-sel kanker, daerah yang spesifik, tanpa menganggu selsel normal di dalam tubuh.

Keberhasilan pengobatan ini, dimasa depan akan meningkatkan harapan hidup dan kualitas hidup penderita kanker. (Dr. Ikrar)

Keganasan Akibat Penyebaran Sel-Sel Kanker

Terapi Radiasi Pengobatan Kanker

Kondisi Kanker Yang Telah Menyebar

untuk SHARE Artikel atau Video ini klik www.HidupSehatMedia.com/86057

Gene Therapi Terhadap Kanker

Newspapers in Indonesian

Newspapers from USA

© PressReader. All rights reserved.