Dorong Standardisasi Buah di Indonesia

Kompas - - IPTEK LINGKUNGAN & KESEHATAN - (YUN)

SUBANG, KOMPAS — Indonesia memiliki beragam buah eksotik dengan rasa khas dan enak. Namun, buah itu tak laku di pasaran internasional karena tak berstandar. Jadi, standardisasi buah penting, bukan hanya untuk hasil panen dan mutu produk pascapanen, melainkan juga bibit serta standar penanamannya. Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohammad Nasir menyatakan itu pada peresmian Pusat Industri Bibit Buah Nusantara di Ciater, Kabupaten Subang, Jawa Barat, Selasa (12/12). Pusat bibit buah pertama di Indonesia itu didirikan Institut Pertanian Bogor lewat program industri rintisan Kemristek dan Dikti bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Subang dan PT Perkebunan Nusantara VIII. Acara itu dihadiri Dirjen Penguatan Inovasi Kemristek dan Dikti Jumain Appe, Rektor IPB Herry Suhardiyanto, Bupati Subang Imas Aryuningsih, dan Direktur Botani Seed Indonesia Dadang Syamsul Munir. Nasir mencontohkan pentingnya standardisasi jeruk. ”Jeruk ada beragam jenis, berkulit hijau atau kuning, tingkat kematangannya berbeda. Ada yang hijau sudah matang dan enak. Ini perlu standardisasi. Masyarakat tak tahu kematangannya,” ujarnya. Buah yang dipasarkan biasanya manis. Namun, pasar ekspor tak selalu minta yang manis. ”Survei pasar penting,” katanya. Di luar negeri, ada standar produk buah, tetapi di Indonesia belum ada. Standardisasi buah perlu ditangani Badan Standardisasi Nasional. Namun, riset proses mutu harus dimulai di pusat riset. ”Jadi, dijual di mana pun memiliki harga sama. Selain itu, bibit ditanam di mana pun harus bermutu sama,” ucapnya. Menurut Dadang, beragam jeruk terstandardisasi bekerja sama dengan Balai Penelitian Tanaman Jeruk dan Buah Subtropika di Malang. Selama ini penerapan panduan standar pembibitan buah tak jalan karena berbasis lahan pekarangan.

Lima jenis

Untuk pengembangan industri bibit buah tahun ini, Jumain Appe menambahkan, Kemristek dan Dikti menyediakan anggaran Rp 8,1 miliar. Program rintisan tahun ini untuk pengembangan bibit di lahan seluas 5 hektar. Tahun depan anggaran akan dinaikkan bagi pembibitan di lahan 10 hektar. Lahan untuk pusat industri bibit buah ini 25 hektar. Produksi bibit buah tropika, kata Herry, dengan memperbanyak biji dan teknik sambung pucuk. Pendanaan dari Kemristek dan Dikti untuk investasi sarana produksi seperti embung untuk stok air.

Newspapers in Indonesian

Newspapers from Indonesia

© PressReader. All rights reserved.