Pendidik usah terpengaruh ubah cara pengajaran akibat desakan

Berita Harian - - INTERAKTIF -

Peranan guru sebagai sumber pengetahuan dan maklumat utama mungkin tidak relevan hari ini. Pengajaran dan pembelajaran kini menekankan kreativiti dan inovasi.

Kenyataan ini mungkin memerlukan pendidik terutamanya guru terlatih dan berkelayakan untuk berfikir mengapa kita terpaksa mengubah cara kita mengajar.

Dalam pengajaran dan pembelajaran, kami diberitahu dan dilatih untuk menjadi ‘siapa kami’, ‘bagaimana kami mahu melaksanakan pengajaran dan pembelajaran mengikut rentak kami’, kami adalah raja atau ratu kelas kami.

Saya masih ingat beberapa orang ‘tenaga pengajar’ atau ‘profesor’ yang sangat menakjubkan dan penuh bersemangat ketika menjalani latihan pendidikan perguruan suatu masa dahulu.

Apa yang saya suka adalah ‘tenaga pengajar’ yang boleh membuat kita bersama membabitkan diri, yang mampu memberi kami pengalaman sebenar dengan teori yang dikongsikan; yang dapat membuat kita mengingati dan mengekalkan apa yang dikongsi.

Tetapi apa yang agak menghairankan adalah kenyataan bahawa ‘guru yang berkesan sebenarnya tidak mengajar.’

Kebanyakan pelajar lebih suka guru yang menjadi penghibur dan penglipur yang mampu menarik perhatian pelajar.

Pelajar menyukai guru yang baik dalam ‘pengetahuan kandungan pedagogi’ dan tahu untuk menerangkan dan menghuraikannya.

Pelajar mahu guru yang ambil peduli dan memahami; menjangkakan dan menuntut prestasi pelajar yang tinggi.

Pengalaman pembelajaran

Pelajar didapati belajar dengan baik jika mereka belajar melalui pengalaman pembelajaran yang fizikal, sentuhan emosi, penerapan intelektual dan penekanan rohani yang sekarang kita panggil ‘konstruktivisme’.

Guru yang baik membantu dalam menyuntik pengalaman pembelajaran yang membabitkan pelajar dalam pemikiran kritis, menyelesaikan masalah dan membuat keputusan dalam konteks yang secara peribadi berkaitan dengan mereka.

Seorang guru yang hebat akan memikirkan cara untuk membuat pelajar mempelajari kemahiran atau pengetahuan dan kemudian membiarkan mereka menunjukkan apa yang dipelajari dengan apa yang mereka boleh lakukan, yang kita sebut sebagai pembelajaran berasaskan projek.

Mereka akan memikirkan cara untuk membuat pelajar hadir ke sekolah hanya untuk melihat apa yang menarik yang akan mereka pelajari dan temukan setiap hari, yang kita panggil sebagai ‘inkuiri’ atau ‘ingin tahu’.

Terkini adalah dikatakan bahawa pelajar, belajar dengan lebih baik apabila mereka mampu mengawal pembelajaran mereka.

Pelajar mesti menyukai untuk belajar dan tiada apa yang boleh dikatakan atau dilakukan oleh guru akan mengubahnya. Pembelajaran sebenar memerlukan tindakan dan pelaksanaan, tiada lagi pembelajaran dengan memasang telinga atau memerhati sahaja.

Tetapi apa yang kita lihat di sekolah dan institusi pembelajaran adalah guru atau pendidik hanya ‘bersyarah’ atau ‘berceramah’ sementara pelajar mendengar, berangan dan terlelap.

Guru dan pengajaran adalah aliran pengetahuan dan kemahiran dari seorang kepada yang lain. Walaupun syarahan, atau persembahan ‘power point’, biasanya dilihat sebagai cara yang paling cepat dan paling mudah untuk memberi pengetahuan dan kemahiran, kita semua sedar bahawa ia bukanlah yang paling berkesan.

Kaedah ‘Socrates’ terbaik

Untuk menjayakan kaedah ‘kemahiran berfikir aras tinggi’ ada yang mengatakan kaedah ‘Socrates’ adalah kaedah terbaik untuk digunakan, tetapi kemudian siapa yang benar-benar menguasai teknik itu. Untuk membuat pelajar belajar, kita mesti membuat pelajar melakukan sesuatu. Kita boleh menggunakan pembelajaran berasaskan prestasi.

Kebanyakan guru atau pendidik, mereka lebih suka pengajaran secara biasa kerana ia adalah apa yang ingin dikehendaki oleh kurikulum, iaitu keupayaan melakukan sesuatu dengan pengetahuan dan kemahiran sahaja.

Oleh kerana pendidik kita diarahkan untuk menggunakan kaedah ‘pembelajaran berpusatkan pelajar’ dan kaedah pemudahcaraan, adalah bijak untuk membiarkan pelajar belajar sendiri dan mendidik diri mereka sendiri. Seperti yang dikatakan pengetahuan akan menjadi kenyataan dalam minda pelajar.

Jadi, saya tidak fikir kita perlu mengubah cara kita mengajar.

Newspapers in Malay

Newspapers from Malaysia

© PressReader. All rights reserved.