Jangan ‘Banjiri’ Feed Kamu Dengan Perkara ini!

Take it slow... jangan biarkan posting kamu backfire diri kamu sendiri! Hanya lima orang sudah cukup untuk screenshot dan tularkan posts kamu.

Cosmopolitan (Malaysia) - - WORK | COSMO INVESTIGATES -

1 Mengeluh perihal kerja.

Tidak kira jika kamu tidak mendapat keadilan di tempat kerja atau jika kamu mempunyai a really bad day at work, jangan sesekali muat naik perihal kerjamu (apatah lagi majikan kamu!) di media sosial. Pengikut akan label kamu tidak profesional kerana mahu meraih simpati serta perhatian netizen. Once you posted it online, mereka tidak akan lupakannya walaupun jika kamu sudah padam post tersebut. Ingat! Semakin banyak syarikat gunakan akaun media sosial sebagai salah satu faktor pengambilan pekerja. Jika kandungan media sosial kamu padat dengan keluhan perihal pekerjaan, ia berikan mereka tanggapan tidak baik terhadap dirimu.

2 Menyerang orang lain dan cetuskan pergaduhan.

Ada berjuta pengguna internet dan media sosial di seluruh dunia yang mempunyai pendapat tersendiri. Belajar menghormati ruang siber dan beri hak untuk bersuara dan lontarkan pendapat masingmasing. Jangan bertengkar atau bergaduh jika tidak bersependapat. Jangan juga menghina atau melemparkan kata-kata kesat hanya untuk mengaibkan seseorang. Amat penting untuk kamu gunakan medium ini untuk sebarkan sesuatu yang positif daripada menjadi keyboard warriors yang hanya porak-perandakan hidup pengguna lain.

3 Menggunakan terlalu banyak hashtag yang tidak relevan.

Hashtag memang popular di Instagram. Selalunya, ia digunakan agar mesej yang ingin disampaikan jelas dan efektif atau untuk memudahkan carian. But there’s a trick in using hashtag for your post! Jika kamu menggunakan terlalu banyak hashtag sebagai caption, kamu akan kehilangan engagement kerana ia umpama ‘noise’ kepada followers. Sebaliknya, gunakan hashtag yang lebih fokus dan standardize it throughout all your posts agar mudah followers untuk tahu kandungan sebenar media sosial kamu.

4 Terlalu banyak status berunsur drama.

Ya, kita semua hanyalah manusia biasa yang punyai pelbagai emosi – kesal, marah, sedih. Tapi ia bukanlah alasan untuk kamu muat naik status 24 jam di media sosial. Jika kamu bermasalah, minta bantuan keluarga atau teman rapat. Usah gunakan media sosial untuk meraih simpati atau perhatian. Jika kamu kerap ‘menjual’ cerita sedih di media sosial, ia bukan saja mengeruhkannya lagi keadaan malah pasti menjadi buah mulut orang ramai. Kamu tidak tahu apakah niat setiap followers terhadap status kamu itu. Jadi berhatihati okey!

Newspapers in Malay

Newspapers from Malaysia

© PressReader. All rights reserved.