EH (Malaysia) : 2019-11-01

SIAPA DIA : 25 : 23

SIAPA DIA

SIAPA DIA T U T I N O dalam mula serius sangka Tuti Noor dulu. Siapa Johor tujuh tahun Segamat, peragaan UiTM Sejak bidang sewaktu di peragaan. pengajian dunia fesyen. “Kalau teman meneroka ‘lamaran’ untuknya pelajar saya jalan pertunjuka­n situlah pembuka untuk Afiq M. Di dulu menjadi berjalan kempen bersama bakat dengan untuk digandingk­an ialah niat mengasah saya bila saya memasang itu dia pertama profesiona­l bertuahnya dan dia mula yang tugasan (jurugambar) ini lagi, minatnya dan diikutkan, Aswan Taiping, Perak peragaan kita dengan Bibo asal dunia Bagaimana wanita memahami that. mula kenal Tambah mula more than (Tengku Azura).” bila dia sendiri pretty, it’s being penting.” Kak Zura peragaan sekadar banyak itu yang insecuriti­es. dalam bidang kerja ini bukan kempen serta yang terlalu sebaris ayat untuk serius “Saya sedar pereka untuk saya dalam diri. satu-satu ‘mesej’ lagi for’ itu adalah mereka.” bercambah menjayakan lebih-lebih konsep are looking kerja mencabar we dengan model sangat rejection.’You sesuai are not what long untuk too kerana tak waiting ada tugas sebagai dengan mungkin “I’ve been sentiasa see. kena “Bagi saya berdepan tapi dan go modelling kena kuat kita tak bagus casting yet’. model kita sebab menghadiri banyak If you’re into ‘not for you Sebagai bukan sudah sebati. sentiasa ingat muat Kadang-kadang di Eropah, bagaikan harus Memerhatik­an yang lazim. mencuba nasib Rejection rejection ada Jakarta. Bila pereka di cabarannya dia pernah di sana? lebih. Jakarta ada Kata Tuti Pengalaman usaha kena digemari Tuti juga “Bekerja di keluar kerana nasib di sana. yang sama Lumpur, itu. sudah mencuba dalam masa di Kuala Indonesia saya dalam faith, dan demand negara empat tiga pagi fitting on alik ke ibu jam hope and sebahagian model berulang sukar jadi seawal bila ada kali tuti dahsyat, sangat lebih Selain menjadi keadaan penting.” orang sudah banyak amat bakat di Jakarta Kadang-kadang masa menghargai Instagram, lalu lintas jam. naiknya di kesesakan menguruska­n ke empat dan sungguh bagaimana sendiri tahu tiga merancang dan mereka banyak belajar sendiri. Kita mencecah kita positif juga kerja boleh Cara sangat saya ke tempat minggu fesyen. “Mereka mereka. membuat Lagi satu lulur. Begitu model perjalanan pada di sana?” model Mereka rajin “Siapa satu hari bekerja cantik. sendiri.” pengalaman menghargai hasil mereka sangat walk mereka powerful .” Tuti belajar bagaimana Kondisi kulitnya signature Very “Apa yang sungguh kagum mereka. mereka yang ada sangat best. kongsi Saya tubuh setiap jalan Tuti selalu mereka sendiri. menjaga saya dia punya “Saya dengan kulit dan perasan gaya pearsan my di sana yang saya Lagi satu Poly. Bagi peribadi. rapat hal saya lebih askar, model-model sungguh. Natahsa sedikit cantik saya suka Tuti berbual “Sebenarnya Ayah saya dengan rambut, saya. “Oh mengajak ketawa. dikongsika­n. dulu saya Dia dan Tuti?” tanya peragaan, ayah ke?” dirakam sewaktu sekolah kesukaan tentang dunia Memang anak rasa saya. memahami, boleh Dan berbicara Instagram. yang saya baju yang Puas di gosok semua seorang gelagat ayah tersendiri karakterny­a Dia akan Ayah terangkan gambar dan punya kekemasan. terlipat-lipat. dia akan day ayah saya buku yang of the disiplin dan end punya taste mom. Cuma mementingk­an tengok tapi tidak suka ayah dia yang garang saya rasa jadi dia sangat buku-buku saya, seorang akan dia Lagi satu tersemat gosok sebab kelakarnya. dipoketnya dia akan marah-marah juga sisi dan dia akan ada baju Melayu, with my mom,” biasalah garangnya memakai heart-to-heart tapi marah. Dalam dia akan senang kenapa dia jumaat lebih Setiap hari masalah, saya berfesyen. ada tunggal ini. membalas dalam bila sebelum tangan. Tapi kongsi anak dia ketawa Buat kemas sapu “Ha ha ha...” lagu emo. dengar?” suka suka sebenarnya Saya yang Tuti Saya seperti Pamit. “Lagu-lagu judge. saya. “Don’t Tulus pertanyaan lagu-lagu saya suka Omar.” sekarang Misha masa lagu-lagu juga suka

© PressReader. All rights reserved.