BERHENTI BERI ALASAN!

Harian Metro - - Addin - Penulis ialah pendakwah dan penulis buku

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Orang yang membaca al-Quran sementara dia mahir, maka dia bersama malaikat penulis, yang mulia lagi berbakti. Orang yang membaca al-Quran dan tergagap-gagap membacanya kerana hal itu sulit baginya, maka dia mendapat dua pahala.”

(Muttafaq ‘alaih)

Bukankah hadis itu cukup hebat memotivasikan kita untuk makin akrab dengan al-Quran? Cuba tanya hati, bersihkah kau wahai hati? Adakah kau makin cinta kepada al-Quran?

Apa alasan yang sedang melilit di hati kita sekarang? “Saya sudah tua otak sudah tumpul”, “Saya masa kecil tak kenal langsung al-Quran”, “Mak ayah sibuk bekerja sahaja, sekarang dah jadi buluh sudah susah dilentur.”

Selain itu, apa lagi alasan kita? “Di kampung saya, tok guru al-Quran seorang pun tidak ada”, “Saya masih mengkaji kaedah yang sesuai menghafal al-Quran”, “Saya sekarang sedang sibuk bekerja, Insya-Allah akan menghafalnya tak lama lagi”, “Buat apa menghafal tengok mushafkan senang?”

Berhentilah beralasan! Tulis semua alasan itu pada sekeping kertas kemudian gumpal dan buanglah ia jauh-jauh. Berazam pada diri, tarbiah itu di tanganmu.

Orang lain hanya boleh membantu namun, diri sendirilah penentu dengan izin Yang Maha Satu. Mendengar segala kemuliaan al-Quran, kita pasti bercita-cita mahu menghafalnya.

Tetapi kenapa sampai sekarang kita masih lagi tidak hafal? Selagi kita mampu menulis beribu alasan, selagi itulah kita berjaya dibelit iblis.

Iblis adalah musuh yang bersembunyi di sebalik semua alasan itu. Iblis tidak sesekali reda melihat kita menjayakan niat suci itu.

Istighfar, ingat kembali motivasi Nabi SAW, “Bacalah! Naiklah dan bacalah dengan tartil!” Hadirkan dalam minda kedudukan ahli Quran pada hari kiamat.

Bayangkan keistimewaan keluarga Allah SWT dan orang-orang khusus-Nya. Sehari kita berhenti menghafal, akan meleret ke seminggu, seterusnya meleret ke sebulan.

Puncanya, kita bersenang-senang meninggalkan sistem yang kita wujudkan. Ponteng jadual kita, tidak melakukan ulang kaji secara berterusan.

Iblis tersenyum puas. Siapa yang rugi? Firman Allah SWT di dalam surah

Ibrahim, ayat 22, yang bermaksud: “Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) diselesaikan: ‘Sesungguhnya Allah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pun menjanjikan kepadamu, tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku, akan tetapi cercalah dirimu sendiri.”

Andai saat ini kita lemah dan mundur ke belakang, siapa yang kita salahkan? Iblis? Sampai bila kita nak menyalahkan iblis? Iblis memang itulah kerjanya.

Kalau dia tak sesatkan orang, itu bukan iblis lagi namanya. Itu jin Islam. Adakah dengan menyalahkan iblis kita makin maju ke depan? Allah SWT sudah menawarkan jalan hidup golongan khusus-Nya.

Jalan yang positif, kerja keras, bahagia, tenang dan penuh pencapaian. Allah SWT memberi tawaran untuk dibangkitkan bersama para nabi, siddiqqin, syuhada dan orang soleh.

Hidup beralasan, fokusnya cuma nak memenuhi nafsu perut dan nafsu kemaluan saja. Tumpuannya cuma dunia, tidak mahu luangkan masa untuk majukan nasib di akhirat.

Hidupnya biasa-biasa sahaja. Menjadi kanak-kanak, bersekolah, menjadi remaja, masuk kolej, bekerja, bernikah, lahirkan anak, bercuti dan pencen.

Apabila meninggal dunia, tiada sesiapa mengingati namanya sebab tiada jasa baktinya untuk orang lain ingati. Adakah dunia ini hanya tempat untuk kita menghabiskan sumber daya, air, udara dan makanan?

Seorang soleh berkata, “Aku berlelah-lelah bersama al-Quran selama 20 tahun kemudian aku Berasakan nikmatnya selama 20 tahun pula.”

Siapa yang mahu dan bersungguh-sungguh, Allah SWT pasti akan mudahkan.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “(Dan orang-orang yang berjihad untuk Kami) demi untuk mencari keredaan Kami (benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan Kami) jalan yang menuju kepada Kami. (Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik) iaitu orang-orang mukmin dengan memberikan pertolongan dan bantuan-Nya kepada mereka.”(Surah al-Ankabut, ayat 69)

Katakan pada diri, jika kita masih beralasan, itu salah kita sendiri, bukan salah sesiapa. Kita tidak akan salahkan faktor luar lagi kerana ia hanya

Motivasi diri bina hubungan dengan al-Quran

menyebabkan langkah makin terhenti bukannya berlari.

Ibu bapa tidak salah. Mereka sudah mencukupkan makan pakai kita sampai berusia saya 20-an. Kita sepatutnya berasa malu kepada anak burung yang bergantung pada ibunya sekitar enam minggu sahaja.

Anak harimau pula belajar dengan cepat selama beberapa hari untuk pantas berdikari. Tapi kita setelah bertahun-tahun menagih jasa ibu bapa, walaupun ada sedikit kelemahan mereka di mana-mana, tidak adil kita meletakkan segala kesalahan di bahu mereka.

Kehidupan ini bagaikan gerabak kereta api yang laju. Umur terus pergi tidak menunggu pada apa jua alasan. Akhirnya dengan cepat tiba ke hentian.

Berhentilah melemparkan berbagai alasan yang seringkali menjadi sebab kita tidak dapat bina hubungan dengan al-Quran.

Newspapers in Malay

Newspapers from Malaysia

© PressReader. All rights reserved.